Data-data yang hendak diproses umumnya dimasukkan dari suatu peranti input seperti keyboard, mouse, scanner ataupun dibaca dari suatu media penyimpanan seperti (floppy disk, harddisk, atau flash disk).

Hard Drive dan Printer
Hard Drive dan Printer
Keyboard Mouse
Keyboard Mouse

Data hasil pemrosesan prosesor dapat ditampilkan di peranti output seperti monitor lewat kartu grafis (graphics card), ataupun dicetak dengan printer, ataupun disimpan kembali ke media penyimpanan. Contoh seperti gambar diatas.

Pengiriman data antara peranti I/O dan modul I/O dilakukan melalui suatu bus I/O. Modul I/O yang bertanggung jawab untuk meneruskan data dari/ke sistem bus internal komputer. Umumnya kecepatan bus I/O lebih lambat dibanding kecepatan bus internal komputer. Contoh standar bus I/O ISA (Instruction Set Architecture), PCI (Peripheral Component Interconnect), PCI Express dan AGP (khusus untuk kartu grafis).

Menurut Silberschatz et. al. [Silberschatz2002], salah satu tujuan utama dari suatu sistem operasi ialah mengatur semua perangkat M/K (Masukan/Keluaran) atau I/O (Input/Output) komputer. Sistem operasi harus dapat memberikan perintah ke perangkat-perangkat itu, menangkap dan menangani interupsi, dan menangani error yang terjadi. Sistem operasi juga harus menyediakan antarmuka antara sistem operasi itu sendiri dengan keseluruhan sistem itu yang sederhana dan mudah digunakan. Antarmuka itu harus sama untuk semua perangkat (device independent), agar dapat dikembangkan. Secara umum, terdapat beberapa jenis perangkat M/K, seperti perangkat penyimpanan (disk, tape), perangkat transmisi (network card, modem), dan perangkat antarmuka dengan pengguna (screen, keyboard, mouse). Perangkat tersebut dikendalikan oleh instruksi M/K. Alamat-alamat yang dimiliki oleh perangkat akan digunakan oleh direct I/O instruction dan memory-mapped I/O. Beberapa konsep yang umum digunakan ialah port, bus (daisy chain/shared direct access), dan pengendali (host adapter). Port ialah koneksi yang digunakan oleh perangkat untuk berkomunikasi dengan mesin. Bus ialah koneksi yang menghubungkan beberapa perangkat menggunakan kabel-kabel. Pengendali ialah alat-alat elektronik yang berfungsi untuk mengoperasikan port, bus, dan perangkat. Langkah yang ditentukan untuk perangkat ialah command-ready, busy, dan error. Host mengeset command-ready ketika perintah telah siap untuk dieksekusi oleh pengendali. Pengendali mengeset busy ketika sedang mengerjakan sesuatu, dan men-clear busy ketika telah siap untuk menerima perintah selanjutnya. Error diset ketika terjadi kesalahan.

Pendapat orang-orang mengenai M/K berbeda-beda. Seorang insinyur mungkin akan memandang perangkat keras M/K sebagai kumpulan chip-chip, kabel-kabel, catu daya, dan komponen fisik lainnya yang membangun perangkat keras ini. Seorang programer akan memandangnya sebagai antarmuka yang disediakan oleh perangkat lunak — perintah yang diterima perangkat keras, fungsi yang dikerjakannya, dan error yang ditimbulkan. Perangkat M/K dapat dibagi secara umum menjadi dua kategori, yaitu: perangkat blok (block devices), dan perangkat karakter (character devices). Perangkat blok menyimpan informasi dalam sebuah blok yang ukurannya tertentu, dan memiliki alamat masing-masing. Umumnya blok berukuran antara 512 bytes sampai 32.768 bytes. Keuntungan dari perangkat blok ini ialah mampu membaca atau menulis setiap blok secara independen. Disk merupakan contoh perangkat blok yang paling banyak digunakan. Tipe lain perangkat M/K ialah perangkat karakter. Perangkat karakter mengirim atau menerima sebarisan karakter, tanpa menghiraukan struktur blok. Tipe ini tidak memiliki alamat, dan tidak memiliki kemampuan mencari (seek). Printer dan antarmuka jaringan merupakan contoh perangkat jenis ini. Pembagian ini tidaklah sempurna. Beberapa perangkat tidak memenuhi kriteria tersebut. Contohnya: clock yang tidak memiliki alamat dan juga tidak mengirim dan menerima barisan karakter. Yang ia lakukan hanya menimbulkan interupsi dalam jangka waktu tertentu.